Nisa HEBAT
Arhh... Tidak ku tahu di mana harus aku mulakan. Terlalu banyak persimpangan dan kisah yang sedang dan perlu aku lalui. Disamping aku dihidang dengan ketakutan, kekalutan dan kepuran-puraan... Segalanya cuba ku tempuh, namun akhirnya, aku yang dirempuh. Parahnya, sehingga tidak lagi aku terdaya menahan tangisan ini. Aku kalah. Aku tewas. Aku rebah. Tersungkur.~

Aku kecewa. Perlukah kepura-puraan wahai teman... Manakah kalian semua yang aku kenali dahulu? Manakah kegembiraan yang pernah kita semua kongsikan bersama? Manakah detik-detik indah dan impian-impian yang kita renungkan dahulu???


Teman-temanku, hindarilah fikiran sempit ini. Tujulah ke jalan globalisasi perdamaian. Amalkanlah konsep 1 Malaysia yang sedang diwarwarkan kini. Bersatulah wahai teman... Perlukah puak-puak yang kita wujudkan ini? Pentingkah 'sahabat-sahabat baik' mu sehingga kau terlupa sahabat yang dulunya kau anggap sebuah keluarga? Yang membantu mu kala kesusahan. Arghh hanya kerana setitik kesalahan, selautan keikhlasan dilupakan...


Aku rindukan senyuman kegembiraan kita semua. Aku rindukan tawa riang kita semua. Aku rindukan gelak mesra kita semua. Aku lemas dalam dunia kebisuan ini. Dunia yang ditaburi kasih-kasih dendaman. Aku benci kepura-puraan yang kian menjadi-jadi. Arghhh...


Sudah-sudahlah wahai teman... Tiada yang sempurna... Tiada yang istimewa... Kita semua hanyalah insan biasa. Semua melakukan kesilapan. Sebagaimana aku yang terhiris dengan sikap-sikap kalian, aku pasti kalian jua begitu. Namun, perlukah kesalahan kita kenang sehingga menitipkan jurang yang mendalam ini??? Berbaloikah???


Aku terkejut. Terdiam dan aku terpaku. Owh teman.. Kamu menemui sebuah dunia yang kau rasakan indah sehingga kau terlupa bagaimana temanmu mendampingi kala kau menangis dan tersungkur dahulu... Indah benarkah dunia baru itu wahai teman... Oh dunia... Inikah cara manusia menyelami dasar sebuah persahabatan??? Namun, kami mendoakan kebahagiaan di duniamu itu teman...


Persahabatan... Tinggi nilainya... Tidak terjangkau keindahannya... Buang lah sikap 'buat ape aku nak pikir pasal dia' yang sedang rancak menari di hati kita semua teman-temanku... Kala ini, temanlah keluarga.. Temanlah kekasih.. Manakah sifat sayang-menyayangi kita dulu teman-temanku... Sifat yang merapatkan kita semua teman-temanku...


Temanku, adilkah kamu untuk mengadili teman-temanmu sendiri? Begitu naif nilaian mu pada teman sendiri. Sedikit yang kau dengar, segenap peribadi teman itu kau calari. Bangkitlah dari kekaburan... Lupakanlah kekusutan. Kita pernah tertawa dan berduka bersama temanku... Sungguh kejam untuk menilai peribadi temanmu sedangkan kamu sendiri tidak galak mendampingi teman...

Kembalilah sebelum segala-galanya terlewat... Dunia kita satu, mengapa perlu berpijak pada tanah yang berbeza... Marilah nikmati keindahan bersama. Marilah tertawa dan bergembira...


*khas untuk teman-temanku... aku rindukan persahabatan dahulu... lupakanlah yang sudah berlalu dan marilah bangkit agar kita semua terbang di angkasa..... sebuah harapan untuk kita damaikan bersama...


*Siti Sarah Razak, thanks for hearing me last night. I O U darl.
;)
6 Responses
  1. raian Says:

    amalkn konsep 1 malaysia tuh xbleh bla betoll~

    hrmm..let them be..
    tah pape tah perangai tuh..
    mcm bebudah jewk lebey..


  2. Nisa HEBAT Says:
    This comment has been removed by the author.


  3. raian Says:

    speechless hotak lu
    i bukan mngayat u pun


  4. Nisa HEBAT Says:

    tp aku terasa ko menggoda aku la baii
    bai, jgn jadik lesbo baiii
    xrs nikmat dunia..
    kahkahkaha(gelak syaithonirajim)


  5. Yus Says:

    jap... jap... no kalo wat novel, ada dlm 3 blas bab ni... ko wat la lg... bleh aku jual...